Selamat Datang!

Diperkirakan Naik 15,91%, Pemprov Jateng Bersiap Sambut Pemudik

Sekda Jateng Dr Ir Sri Puryono KS MP menyampaikan paparan dalam Rapat Koordinasi Ekonomi Keuangan Industri dan Perdagangan (Ekuinda) dalam rangka menghadapi Ramadhan dan Idul Fitri 2018/foto: marni
SEMARANG- Pemudik yang akan masuk Jateng pada arus mudik Lebaran 2018 diperkirakan mencapai kurang lebih 9.514.313 orang atau naik 15,91 persen dari tahun sebelumnya 8.208.204 orang. Karenanya berbagai upaya pemenuhan kebutuhan pemudik harus disiapkan, seperti kebutuhan pokok masyarakat, moda transportasi, serta infrastruktur.

Hal itu disampaikan Sekda Jateng Dr Ir Sri Puryono KS MP saat paparan Rapat Koordinasi Ekonomi, Keuangan, Industri dan Perdagangan (Ekuinda) Provinsi Jateng dalam rangka menghadapi Ramadan dan Idul Fitri 2018, di Gedung Gradhika Bhakti Praja Semarang, Selasa (8/5).

Hadir dalam rakor tersebut, Wakapolda Jateng Brigjen Pol Drs Ahmad Luthfi SH STT MK, perwakilan Komisi B dan D DPRD Jateng, Bupati dan Walikota se-Jateng atau yang mewakili, Poltabes dan Kapolres se-Jateng, organisasi masyarakat, OPD maupun instansi terkait.

"Untuk kelancaran arus mudik, kami juga menyelenggarakan layanan mudik gratis pada 10 Juni 2018. Armadanya terdiri atas 40 unit bus dari Pemprov Jateng, 75 unit pemkab dan pemkot, Bank Jateng, serta mudik gratis menggunakan kereta api pada 12 Juni," terangnya.

Meskipun arus mudik dan balik Lebaran 2017 berlangsung lancar, menurut dia masih banyak yang perlu diperbaiki. Di antaranya masih adanya kendaraan angkutan massal yang tidak laik jalan, perlunya pemasangan rambu-rambu, lampu penerangan dan pengamanan di ruas-ruas jalur alternatif.

"Seperti saat tinjauan Lebaran tahun lalu di Purwokerto, ada beberapa bus yang tidak lengkap. Bahkan ada bus yang kaca spionnya ditali rafia. Kelayakan dan kelengkapan kendaraan pemudik harus diperhatikan demi keselamatan semua," bebernya.

Terkait pengaturan pemanfaatan jalan tol yang belum beroperasi, lanjut dia, akan dilakukan sistem buka tutup sesuai kebutuhan. Penyelesaian jalan tol juga diharapkan dapat dipercepat, exit tol diperbanyak, setidaknya exit tol sementara.

Rencana jalur mudik lewat tol fungsional tol dari wilayah timur melintasi tol Bawen-Salatiga hanya digunakan satu arah, untuk ruas tol Salatiga-Boyolali dapat dilalui fungsional sedangkan ruas Kartasura-Ngawi direncanakan dibuka operasional.

Selain itu, fungsional tol dari wilayah barat mulai dari ruas Pejagan-Pemalang, tepatnya Exit Tol Gandulan sampai Krapyak dapat dilalui secara fungsional. Untuk Exit Pemalang barat dan Gandulan, akhir jalur tol berbayar di ruas Tol Pejagan-Pemalang perlu ada rekayasa lalu lintas.

Lebih lanjut Sekda mengatakan, berbagai persoalan harus diupayakan solusinya untuk meminimalisasi masalah yang dapat mengganggu ketenteraman masyarakat dan stabilitas wilayah. Dengan demikian, umat Muslim dapat menunaikan ibadah Puasa dan merayakan Idul Fitri dengan khusyuk, aman, dan damai meskipun 2018 ini merupakan tahun politik.

Ia menyebutkan, hal-hal yang harus mendapat perhatian pemerintah, antara lain ketersediaan kebutuhan pokok dengan harga terjangkau oleh semua lapisan masyarakat, stok tunai di bank maupun ATM, keselamatan dan kelancaran lalu lintas berkaitan dengan sarana angkutan mudik, infrastruktur transportasi beserta kelengkapannya dengan dukungan BBM yang memadai, serta keamanan dan ketertiban lingkungan masyarakat.

Ia meminta Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID), harus senantiasa berkoordinasi dan waspada agar ketersediaan kebutuhan pokok masyarakat aman. Pemerintah mengimbau masyarakat agar memanfaatkan moda transportasi umum, sehingga dapat menekan jumlah kendaraan yang setiap tahunnya selalu meningkat saat arus mudik dan balik Lebaran.

Wakapolda Jateng Brigjen Pol Achmad Luthfi dalam paparannya menyampaikan, menjelang Ramadan dan Idul Fitri 2018, Polda Jateng dan jajarannya menggiatkan Operasi Cipta Kondisi yang meliputi Operasi Patuh Candi dan meningkatkan kegiatan kepolisian yang berlangsung 11-31 Mei 2018, dengan sasaran operasi minuman keras, mercon, judi, pencurian dengan kekerasan, narkoba, dan premanisme.

Selain menjaga keamanan masyarakat, kata dia, pihaknya juga turut menjaga stabilitas harga pangan melalui tim Satgas Pangan. Bahkan selama tahun 2017, Satgas Pangan Polda Jateng telah mengungkap 30 kasus, dengan pengungkapan tertinggi pada periode April-Juni sebanyak 17 kasus, yang tersebar di berbagai Polres di Jateng.

"Tidak kalah penting adalah pengamanan jalur mudik, mewaspadai titik-titik rawan macet, mengantisipasi kemacetan dan kecelakaan lalu lintas," katanya. (marni/puji)
Share this post :
 
| |
Copyright © 2016. ranahpesisir - All Rights Reserved
Admin by redaksi
Proudly presetnt by ranahpesisir.com