Selamat Datang!

Tanam Pohon, Upaya Kongkrit Atasi Longsor dan Banjir

 


BREBES(ranahpesisir.com
)Pemerintah Kabupaten Brebes bersama relawan dan masyarakat menanam pohon di petak 19 Resort Pemangkuan Hutan (RPH) Igirklanceng, Desa Dawuhan, Kecamatan Sirampog, Brebes, Selasa (8/2). Aksi tanam pohon tersebut sebagai upaya kongkrit mengatasi longsor dan banjir yang kerap terjadi di daerah tersebut.  Juga masih dalam rangkaian hari jadi ke-344 Kabupaten Brebes tahun 2022.

Bupati Brebes Hj Idza Priyanti SE MH menyayangkan pembangunan yang mengedepankan pertumbuhan ekonomi dengan pemanfaatan sumber daya alam secara berlebihan.  Sehingga eksploitasi sumber daya alam semakin meningkat sejalan dengan peningkatan jumlah penduduk dan kebutuhan manusia. Akibatnya pemanfaatan sumber daya alam secara berlebihan tersebut telah menyebabkan kondisi lingkungan menjadi kritis (rusak).

Seperti yang terjadi di kecamatan Sirampog, kondisi eksisting areal perhutani di wilayah Dawuhan, Batursari, Igirklanceng dan sekitarnya rusak parah. Karena areal perhutani seluas 1.700 ha beralih fungsi menjadi tanah garapan masyarakat dengan tanaman kentang, sayur mayur, kubis dan lainnya. 

“Sedangkan dalam proses garapan tidak memperhatikan keseimbangan alam dan lingkungan hidup. Sehingga menyebabkan kerusakan lingkungan yang berakibat banjir bandang, telah terjadi 4 kali dalam kurun waktu 3 tahun terakhir sejak tahun 2019,” jelas Idza.

Untuk mengembalikan kondisi tersebut, lanjut Idza,  tentu membutuhkan waktu dan proses yang panjang. Perlunya upaya serta langkah awal agar tidak terjadi lagi bencana banjir yang lebih besar. Oleh karena itu, Idza mengajak seluruh pihak terkait, pemerintah daerah termasuk masyarakat untuk mensosialisasikan gerakan menanam kembali melalui “gerakan yuh lur nandur”. 

“Inilah point penting yang harus kita sama-sama perhatikan dan harus benar-benar dipahami. Selain untuk mencegah kerusakan lingkungan dan bencana, juga dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” tandas Idza.

Idza juga mengucapkan terima kasih dan apresiasi atas dukungan tanam pohon tersebut. Yakni  Dinas Pertanian dan Kehutanan Provinsi Jawa Tengah, Balai Benih Tanaman Perkebunan Provinsi Jawa Tengah di Salatiga, BPDAS Hl Pemali Jratun Jawa Tengah di Semarang, Bank Jateng, Baznas, Perumda Tirta Baribis, Bulog Kantor Cabang Pekalongan, PT. Charoen Pokphand Indonesia serta seluruh pihak yang terlibat pada upaya penyelamatan dan pelestarian lingkungan di Dawuhan. 

“Kepedulian-kepedulian semacam ini sangatlah penting, karena permasalahan lingkungan adalah tanggungjawab bersama. Apalagi kondisi wilayah Kabupaten Brebes banyak wilayah yang merupakan lahan kritis, dan sudah sepatutnya kita harus semakin meningkatkan kepedulian terhadap lingkungan,” tegas Idza.

Idza berharap agar kegiatan ini dapat berlangsung secara berkesinambungan, sehingga penghijauan tersebut membuahkan hasil yang maksimal. Karena penghijauan ini bukan hanya bermanfaat mengembalikan “kehijauan” hutan, bukit atau lahan hijau, namun juga sebagai investasi yang kelak akan menyediakan lingkungan yang asri, sehat dan pasokan air yang melimpah bagi generasi mendatang.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Sampah (LHPS) Kabupaten Brebes Laode Vindar Aris Nugroho mengatakan, kegiatan ini bertujuan untuk menumbuhkan kesadaran masyarakat petani, agar memahami dan memilih pola tanam yang baik. Salah satunya yaitu pola tanam bersama masyarakat (agroforesty). Agroforestry merupakan sistem usaha tani yang mengkombinasikan antara tanaman pertanian dan tanaman kehutanan untuk meningkatkan keuntungan serta memberikan nilai tambah. 

Dengan menanam pohon 22.200 batang pohon jenis tegakan akan dapat mengikat air. Seperti durian, kopi, alpukat, sirsak dan lainnya. Agroforestry sebagai bentuk usaha menumbuhkan dengan sengaja dan mengelola pohon secara bersama-sama dengan tanaman pertanian dalam sistem yang memperhatikan keberkelanjutannya secara ekologi, sosial dan ekonomi.

Agroforestry juga akan memberikan kontribusi terhadap kegiatan rehabilitasi hutan dan akan berhasil pada saat tiga pilar kelestarian dipenuhi yaitu bernilai ekonomi, diterima oleh masyarakat dan mengikuti kaidah kelestarian lingkungan. 

“Patut disadari bahwa kegiatan rehabilitasi hutan dan lahan bukan sekadar menghitung jumlah pohon yang ditanam, tetapi mengelola masyarakat di sekitarnya,” pungkas Laode.

Turut menanam pohon antara lain Ketua Dekranasda Brebes AKBP Dr Warsidin MH, Kepala OPD Kabupaten Brebes, Kepala Desa Dawuhan dan warga masyarakat sekitar(*)

Share this post :




Berita Populer

Statistik

 
| |
Copyright © 2016. ranahpesisir - All Rights Reserved
Admin by redaksi
Proudly presetnt by ranahpesisir.com